shoutout!

dan sejujurnya dari hati merahtua ni

i ain't writing to create a fantasy life frankly speaking. i just throw n spill, sometimes, i lick it, and i like it!

well.
yeah.
i'd rather be hated for what i am than to be loved for what im not.

ciao.
enjoy reading n shoutouting.
u may jerit-jerit kat sini.

amnasofea85@yahoo.com

be good n behave. coz ure human. i.say.thank.you.

Wednesday, May 22, 2013

Kaca Merah Jambu

sebetulnya aku di depan kau
di depan pandangan kau
tapi ada kaca didepan kita

sejujurnya mahumu engkau
rambut engkau
mata engkau
tahi lalat engkau
tapi ada kaca di depan kita

semahunya aku
memeluk engkau
meniduri engkau
dengan segenap rasa yang ada
kau nafsuku
tapi ada kaca di depan kita

duniamu merah
dan aku jambu

kaca itu warnanya merah jambu.

Pujaan

alahai


berbatik hati
melihat kau senyum.


Homo

asbestos

mentos.

cilaka
mira

sial
si penyoal

besi hati
tiada kunci

salahkan itu mentaliti
luarnya warna warni
di dalamnya hangus berapi.

Ciuman Asli

menadah tangan meminta tangan

memandang mata yang memandang

senyum dibalas senyum
nampak gigi dua pasang 
sama-sama

kepala sama
pikirnya sama.
mahunya sama
getarnya sama
lajunya berdegup sama
harapannya sama
nafsunya sama
geloranya sama
rianya sama
asmaranya sama

ciuman asli untuk si asli
isteri sejati
suamimu memberi ciuman asli.

itu baru cinta pertama.
ciuman asli yang merbahaya.

Cinta

ayunya awak cinta

lemahlutut rindu menangkis rindu
karma kita begini.
manis.


semakin ayunya awak cinta
berdiri bulu saya
dibuatnya seksi cinta
geram


awak yang paling ayu cinta
dalam indera cinta loka kita
bersama hingga usia tua.

Hati

diberitahunya hati
tiada yang berbaki
hanya kabus melapisi

menurut hati
ditinggal lari
tidak tahu kanan kiri

bertanya hati
harapan masih berdiri?
belum diketahui

kecewa hati
pada pada si pemilik hati
yang satu lagi

mari hati
kita kembali
masih ada yang lain di sisi
sehingga ketemu lagi
tawa mengiringi


Limid

naaaa
naaaaaaa
naaaaaaaaa

tinggi lagi kakak!
seberapa tinggi bolehnya

naaa
naaaaa
naaaaaaa
nuuuuuuuuuu

eh sial!
ko bodoh!
dan bangang!
sudah kukata tinggi!
malah lain pula!

eh sial!
eh bodoh!
eh bangang!

aku manusia.
lagakmu yang tidak juga tahu mengira!

Bernama Manusia

sayangnya kau
pada pendeta cinta dusta
menelan tanpa kata

sayangnya kau
pada punyanya dia
merayu meminta-minta

sayangnya kau
pada muka
walhal kau tak punya apa
mencerahmeratamenghalusnya

sayangnya kau
pada dunia 
pahal hutang berjela
menunggu diminta
di hari kemudiannya

sayangnya kau
belum berpikir gaya aku dan dia

masalahnya
aku pun sama
membabi buta juga.

maafkan kami
Tuhan Maha Esa

Aneh

kembara segenap usia
dalamnya ada tangis
luarnya ada ketawa.
mengelekek ketika gamat
merendah ketika sayu

bangkit jatuh
celik pejam
tak berdiri selalu
tidak meniarap sentiasa 
pastinya 

tiada aneh-anehnya
jiwa melayang
bertebaran
mencari jalan pusing
bertemu
Pemilik jiwahatiragamu kekal.

Wednesday, May 15, 2013

Monolog Dalaman yang Hancur Berderai

sepilu mata yang memandang

pilu lagi hati yang merasa

sebak kala terpandang
di laman nya hati yang tiada ruang

sendiri merasa sepi
kian menyepi meratap sendiri


Beza berbeda

bahasa Malaysia beza
dialek Indonesia beda

manusia berbeza
yang tiada beda

Aku Lah Ni

aku 
bukan peminat Maria Elena
bukan juga pandai stailista
malah tak pernah menonton hijabista
langsung tiada koleksi aidijuma
tidak juga punya cermin mata hitam ala bergaya
tapi satu yang aku tahu

aku
orangnya @FaktaBukanAuta

Monday, May 6, 2013

Cerita banjir Hana 3

Hana masih ingat kisah tujuhlapan tahun lepas.

hariini ayah kata rumah dah boleh masuk
air sudah kering
emak nampak suka
Hana sedih
sedih sebab nanti Hana tak dapat buat lawak dengan makcik mah

dengar emak panggil nama Hana
Hana pergi dekat emak, Hana pandang muka emak
emak kata
"Hana pergi cuci rumah"
"dengan ayah"

Hana bilang sama emak, baik.
demi emak, Hana sanggup.

ayah dengan Hana balik tengok rumah.
Hana tengok rumah teruk
banjir bawa pasir masuk rumah
Hana sudah bilang dalam kepala mcm mana mahu cuci rumah.
Hana sudah congak kerja bahagi dengan ayah
Hana mula cuci.
Hana kesat dahi

sudah sejam Hana mula cuci rumah.
sudah sejam jugalah ayah tidur dalam kereta.
ayah kata mahu tidur rehat kepala
Hana ikut saja

bilik emak Hana cuci sampai bersih.
bawah katil,belakang robok, semua Hana cuci
bilik adik pun HAna cuci.
semua sekali.
puas hati.
sudah empat jam Hana cuci
tapi Hana lihat
ayah masih tidur lagi.

Hana kejut ayah
gerak ayah tolong Hana
Hana letih, Hana penat, Hana haus
ayah kata, nanti ayah bangun.
Hana ikut saja.

penyudah sampai kesudah Hana cuci semua
dari pagi sampai ke tengahari bawak ke malam
badan Hana sakit-sakit
sakit lagi hati Hana
tapi Hana redha.
Hana tahu ayah tipu
tapi Hana juga tahu, dan Hana pasti
ada penyudah yang baik untuk Hana
yang pasti bukan di sini
tapi di akhirat nanti

terima kasih Hana, kirim kan kisahmu...

Cerita banjir Hana 2

Hana masih lagi ingat kisah tujuhlapan tahun lepas.

Hana sunyi.
Hana sepi.
Hana benci.
Hana benci mak.
Hati Hana sakit.
sesakit gigitan emak di telinga Hana.

tigahari sudah.
banjir mula surut.
Hana nampak muka emak macam cuka.
entah kenapa.
Hana tak tahu
petang tu, mak suruh Hana bancuh air.
Hana masuk dapur buat macam biasa.
Robok Hana buka, Hana nampak teh.
Hana amik gula, taruk air panas.
Hana kacau..Hana rasa.. 
Alhamdulillah kena sungguh gula dgn teh.
Cawan Hana ambil Hana kira ada lima.
Cukuplah barangkali.

tuan empunya rumah baik
sebaik hati makcik pah
makcik pah pun tumpang rumah tuan rumah.
jadi kami tiga keluarga.
menumpang bumbung yang sama kala banjir.

Sedang elok Hana ngelamun
emak jerit.
macam petir suara mak
macam selalu.
emak tanya mana air
Hana baru nak mula langkah
nampak emak depan muka.

emak maki
kata Hana bodoh.
kata Hana macam-macam.
Hana balas
Hana kata
Sabar lah, baru nak hantar air.
emak ni tak sabar!

sekuat suara Hana, kuat lagi emak tampar muka Hana
Hana nak nangis
tapi Hana tahan
macam selalu
Hana pandang muka emak.
emak tak peduli.

emak masih lagi dengan khutbah makinya.
Hana sakit.
mata Hana merah.
makcik pah masuk dapur.
makcik pah kata kat emak.

"sudah la kak"
"kenapa ditampar budak tu"

emak tak kisah.

sayu hati Hana, emak macam itu.
sayu hati Hana, sayu lagi muka Hana tahan malu.
depan orang kena marah, depan orang kena tampar.

takpa, takpa.
Allah ada.




PRU13

please vote, voters!

make your voice heard!
no matter what party, organisation that you're in
please vote
wisely!

and may Allah save us all.